Saling Nyepong Lubang Kenikmatan

Kisah dewasa ini terjadi saat aku sedang mengecat rumah yang mana akan aku tempati dengan istriku, perkenalkan namaku Putu disini aku akan berbagi cerita sex dewasa dengan adik ponakan saat aku sedang mengecat tembok namanya Ningrum.

cerita sex nyepong kontol, cerita dewasa jilat memek, cerita mesum selingkuh adik ipar, cerita ML adik ipar, cerita perselingkuhan terbaru adik ipar, cerita hot terbaru mesum adik ipar, kisah sange perselingkuhan, kumpulan cerita panas

“Tu… Putu… lagi ngapain kamu..?” Ningrum memanggil aku.

“Ini lagi ngecat sambil beberes” aku jawab sekenanya tanpa melihat ke arahnya.

”Mau aku bantuin gak?” Ningrum menawarkan bantuan.

“Boleh… kebetulan kalau ada yang bantuin” aku sambil jawab sambil ngecat.

cerita sex nyepong kontol, cerita dewasa jilat memek, cerita mesum selingkuh adik ipar, cerita ML adik ipar, cerita perselingkuhan terbaru adik ipar, cerita hot terbaru mesum adik ipar, kisah sange perselingkuhan, kumpulan cerita panas

Tak terasa aku sudah 2 jam ngecat, sambil istirahat aku duduk sambil memandangi Ningrum yang sedang ngecat. Ternyata Ningrum baru mandi, tercium dari wangi tubuh dan rambut yang agak basah. Ningrum bertubuh tinggi 160 cm dengan badan yang proporsional ia tampak cukup cantik.

Dari dasternya yang agak tipis, samar-samar tampak baju dalemannya. Sebetulnya aku lebih suka dengan Ningrum dari pada kakaknya Devi, istri aku. Namun sayang ia sudah kawin duluan dan sudah punya 1 anak.

“Ning, jangan disitu aja ngecatnya, tuh yang atas juga dong”

“Iya… bawell banget sih kamu..” jawab Ningrum dengan jutek, yang aku balas dengan senyum nakal.

cerita sex nyepong kontol, cerita dewasa jilat memek, cerita mesum selingkuh adik ipar, cerita ML adik ipar, cerita perselingkuhan terbaru adik ipar, cerita hot terbaru mesum adik ipar, kisah sange perselingkuhan, kumpulan cerita panas
Saat Ningrum mulai ngecat tembok bagian atas dengan naik bangku yang cukup tinggi, aku pura-pura ngecat bagian bawahnya, sambil curi-curi lihat dari bawah dasternya.

“Oww… ternyata mulus juga kamu Ning”

“Ehh…enak aje kamu ngintip-ngintip”

Ningrum sadar kalau aku mengintip sambil ia menutupi bagian bawah dasternya, lalu ia turun dari bangku. Lalu sambil pura-pura ngecat aku pura-pura menjangkau tembok bagian atas, aku memepet tubuh Ningrum yang ngecat bagian bawah, tercium aroma rambutnya yang baru keramas mmbuat nafsu. Sambil senyum-senyum Ningrum curi-curi pandang ke arah aku yang sekarang tepat dbelakangnya.

“Kenapa lo Ning senyum-senyum gitu?” tanya saya.

“Enggak apa-apa, yeh… GR aje lo”, Ningrum menjawab sambil tersipu-sipu.

“kamu makin cakep aje Ning” mulailah aku ngegombal.

“Emang dari dulu aku cakep, baru nyadar kamu?” Ningrum menjawab dengan jutek.

Tetapi makin jutek semakin tampak cantik. Dengan lembut aku mulai peluk ia dari belakang, tangan kiri aku melingkar di pinggangnya dan tangan kanan aku masih sibuk ngecat. Terdengar suara nafas Ningrum yang memburu, dan denyut jantungnya yang semakin cepat.

“Jangan ah Tu, entar keliatan orang loh”

Tiba-tiba tangan aku dilepas dari pinggangnya. Langsung aku ambil inisiatif untuk menutup pintu depan dan menguncinya, lalu kembali lagi ke posisi semula

“Nah kalau sekarang gak bakalan keliatan dari luar kan”

“Ih ngeres deh otak kamu” Ningrum menjawab.

Tetapi show must go on, nafsu sudah terlanjur sampe ubun-ubun nih.

“Ning, aku suka sama kamu” langsung aku ungkapkan perasaan aku sambil memeluk pinggang Ningrum dari belakang.

Kali ini bukannya menghindar tetapi Ningrum malah menyandarkan kekepalanya ke dada saya. Dengan cepat langsung aku sosor bibir tebal seksi Ningrum,

“Ehm… ehm… Putu… nekat lo yah”

Nafasnya semakin memburu, tangannya sekarang sudah melingkar di leher saya, tangan aku pun langsung beraksi. Dengan tangan kiri aku mengangkat dasternya dan langsung menyusup ke dalam celana dalam Ningrum, dan tangan kanan aku meremas-remas toketnya yang sudah mulai mengeras.

Terasa basah skali vaginanya saat aku coba masukin jari saya, tubuh Ningrum seperti tak bertulang bersender ke badan saya.

“Vagina kamu pernah di sedot gak Ning?” aku berbisik di telinganya.

Ningrum menggelengkan kekepala, lalu aku tanya lagi,

“Mau…?”

“Ouwh… ooh… ohh… mau” Ningrum menjawab sambil mendesah keenakan.

Dengan cepat aku lepas daster Ningrum, lalu membuka baju aku sendiri. aku baringkan Ningrum di lantai, sambil mengelus vaginanya aku buka celana dalam Ningrum yang sudah mulai basah, lalu dengan lahap aku langsung kenyot vagina Ningrum.

“Aaaahhh… putuuuu… ohhh…”

Ningrum memekik keenakan sambil menekan lebih dalam kekepala saya.

“Suami aku pernah giniin aku tu, teruussss… teruss… ach… yes…”

Suami Ningrum memang sudah agak tua, usianya sekitar 32 tahun, dan memang agak cuek kalau urusan sex. Kaki Ningrum mengejang mengangkang namun aku tahan dengan kedua tangan, kurang lebih 10 menit.

Ningrum sepertinya akan keluar, Cairan vaginanya makin banjir keluar dari dalam lubang kemaluannya, lalu dengan sebuah dorongan hebat akhirnya Ningrum Orgasme.

“Ahh… ooh… ouch… teruss… teruss… kenyoott… aku mau keeluarrr…”

“Aaaaahhhh… yessss…”

Cairan yang cukup banyak mengucur dari Lubang kemaluannya, dengan lahap aku sedot terus vaginanya. Dengan muka lemas Ningrum terbujur kaku, aku peluk Ningrum dengan erat, dan dibales dengan pelukan tak kalah eratnya.

“Makasih yah tu, aku puaasss banget” Ningrum berkata sambil memeluk aku erat.

“Eit… entar dulu Ning, gantian dong, keluarin aku juga” kata saya.

Lalu Ningrum menjawab “Di sepong aja yah, aku pengen rasain nyepong”

“Iya deh” yang penting enak dalam hati saya.

Dengan sigap Ningrum menggenggam batang kontol aku sambil di kocok-kocok, kemudian dengan ragu-ragu ia mulai menghisapnya. Awalnya rasanya kurang berasa.

“Ouh… oh.., Ning, Isepnya daleman dikit dong”, kata aku dengan sedikit menekan kepala Ningrum agar lebih dalam menghisapnya.

“Ouh… oh… oh… yes…”

Berasa banget bibir Ningrum yang tebal dan seksi menghisap batang kontol saya. Oh Ningrum, akhirnya kesampaian juga merasakan bibir seksimu, hehehe…

Sedotan Ningrum semakin lama semakin keras menghujam, membuat gak tahan kontol aku pengen muncrat.

“Ah… Ning… aahhh… aku pengen muncrat…”

Croott… croot… croott… 5x Semburan sperma menyembur ke dalam rongga mulut Ningrum, seperti kesetanan Ningrum dengan semangat menelannya sampai habis. Setelah itu kami berciuman mesra sekali, sambil berpelukan. Tiba-tiba terdengar suara anaknya Ningrum mencari ibunya. Rumah Ningrum berjarak 2 rumah dari kontrakan aku jadi terdengar.

“Eh tu, anak aku udah pulang tuh. Udahan dulu yah, takut ketauan”

Seperti tersambar Petir Ningrum langsung buru-buru memakai bajunya dengan panik. Dengan kecupan yang sangat beringas aku tarik Ningrum, dan berkata

“Lain waktu kita lanjutin lagi yah Ning”

Dengan Anggukan pelan Ningrum lalu pergi meninggalkan aku dengan senyum genit.