Cerita Sex Jilatan Memek Basah V

Cerita Sex Ini Berjudul ”Cerita Sex Jilatan  Memek Basah V” Cerita Mesum Terbaru, Cerita Ngentot Hot, Cerita Mesum Nyata, Cerita Sex ABG, Cerita Tante Sange, Cerita Pemerkosaan, Cerita Sedarah Panas. Kudekatkan wajahku supaya bisa melihat lebih jelas. Bentuknya lucu sekali. Aku coba menjilatnya.
“Aaacchh.. Masss..”

“Ayooo.. doonnngg.. Mass.. cepetannn..” katanya tak sabar.

Kuarahkan kepala penisku ke mulut vaginanya, kutekan sedikit.

Cerita Sex Jilatan  Memek Basah V

cerita sex terbaru 2017, cerita dewasa 2017, cerita mesum terbaru 2017, cerita sex mesum 2017, cerita mesum 18 2017, cerita mesum baru 2017, cerita mesum terkini 2017, cerita mesum 17 2017, cerita mesum terhot 2017, koleksi cerita mesum 2017, mesum cerita 2017, kumpulan cerita mesum bergambar 2017, galeri cerita mesum 2017, cerita mesum paling panas 2017, cerita mesum dan fotonya 2017

“Aaahh..” ada rasa hangat di kepala penisku. Kutekan sedikit. Kok mentok? Kutekan lagi. Mentok lagi.
“Tin, lubangnya yang mana?” tanyaku.

“Agak ke bawah sedikit Mass, di bawah yang Mas pegang tadi.”

Kuperhatikan dengan seksama. Oh, itu toh lubangnya. Kok kecil sekali? Apa punyaku bisa masuk?Kuarahkan penisku ke sana, kutekan. Kok melesat. Coba lagi. Meleset lagi.

“Tiinn.. bantuin doonngg..”

Titin memegang penisku lalu mengarahkannya.

“Teken Mas.. ya.. ya.. di situ teken Mas.”

Kutekan pelan-pelan. Kok meleset? Tekan lagi meleset lagi. Gimana sich caranya? Kupegang erat-erat penisku lalu tekan agak keras. Dan..

“Aaa.. Maasss sakiiitt. Pelan-pelan dooong Maaass..”

Terasa kepala penisku terjepit sesuatu yang hangat.

“Tahan Mas.. tahan..”

Dia meringis sepertinya menahan sesuatu.

“Ayo teken lagi Mass.. pelan-pelan Masss.. aaahh..”

Kutekan perlahan-lahan dengan kekuatan penuh. “Aaahh..” Kepala penisku terasa ngilu. Hangat. Kulihat sudah separuhnya tertancap, Titin meringis, kutahan sebentar.

Setelah Titin terlihat tenang, dengan tiba-tiba kutekan penisku sekuat tenaga, “Blesss.. bret..”
“Aaawww.. sakiittt Masss.. tahan Mass.. diem dulu Masss..” Titin berteriak.

Lalu kutahan. Ujung penisku seperti menyentuh sesuatu yang hangat. Aduh, rasanya seluruh penisku seperti terjepit oleh sesuatu yang hangat dan berkedut-kedut. Rasanya linu, sakit, enak, semuanya jadi satu.

“Tiinnn.. tahan sedikit ya..” kataku.

Lalu aku menarik pantatku dan menekannya secara perlahan-lahan. Berulang kali. Kulihat Titin meringis-ringis. Begitu juga aku ikut meringis. Tapi kami sama-sama tidak mau berhenti.Setelah mungkin ada sekitar 15 kali naik turun, vagina Titin mulai agak licin. Dan Titin pun mulai tidak meringis lagi.
“Ayoo.. Mass.. ayoo Mas.. enak.. aaduuuhh enaaakkk Masss.. aaacchh.. ssshh..”

Aku pun merasa sudah tak begitu linu lagi.

“Ayooo Mass.. yang cepet Mass.. yang dalem Masss.. Sshhh.. aaacch..”

Mendengar desahan itu aku makin cepat memompa penisku naik turun. Makin cepat, secepat aku bisa. Titin kepalanya bergoyang ke kiri dan ke kanan. Tangannya memegang sisi dipan. Susunya bergoyang-goyang. Badannya basah oleh keringat begitu juga rambutnya.

Pantatnya yang tadi diam, sekarang mulai bergoyang. Naik, turun, kiri dan kanan. Tak lama aku merasa penisku semakin linu dan geli yang tak tertahan, dan terasa ada sesuatu yang mau keluar. Tapi aku merasakan tak ingin berhenti memompa.

Tiba-tiba Titin merangkulku dengan keras, menggigit pundakku. “Aaahh.. Aaauuw.. Aku pipiiss.. Masss..” Aku yang juga merasa mau pipis, kutekan sekuat tenaga penisku sampai mentok dan kutahan.

“Samaaa.. Massss juga pipisss.. aaacchh..” dan, “Crooott.. crooott.. crooottt..” Empat kali penisku menyembur ke vagina Titin. Aku tergolek lemas di atas tubuh Titin. Tubuh kami sama-sama banjir oleh keringat. Kami diam beberapa saat. Penisku sudah lemas tapi masih tertancap di vaginanya.

Setelah mengatur nafas masing-masing, Titin berbisik, “Terima kasih banyak Mas.. bukan main.. Masss.. enak banget ya Maaass..”

“Eee.. Tiiinnn.. jangan gerak dulu. Masih linuuu..” desahku.

Karena tak tahan kucabut punyaku, dan aku tergolek di sebelahnya.

“Pantesan aja Mbak Nunung sering beginian. Nggak taunya enak banget.” desahku setelah bisa mengendalikan diri.

Tiba-tiba kami sadar bahwa ada tugas yang harus kukerjakan. Aku langsung bangun. Dan kulihat ada bercak-bercak kemerahan di dipan Titin dekat selangkangannya.

“Tiinnn.. punya kamu berdarah ya.. masih sakit..?”

“Sedikit Mas.. Linunya ini yang belum hilang.”

“Udaahh bangun aja. Nanti siapa tahu ilang sendiri.” kataku.

Lalu kubantu dia bangun, mengelap dipan dengan kain basah sambil melirik jam beker. Ya ampun 2 jam lebih aku bergelut dengan Titin. Setelah dia berpakaian, kubantu dia merendam cucian sementara dia mencuci beras. Dia mencuci baju, aku memotong-motong ubi dan singkong. Karena sudah hampir terlambat, kami mandi bareng berdua. Di dalam kamar mandi itu kami saling ciuman lagi, saling meremas lagi.

Sesampainya di warung, ibuku bertanya, “Titin Kenapa, kok jalannya agak pincang?”

“Terpeleset waktu nyuci baju Bu..” aku yang yang menyahut.

Memang Titin jalannya agak sedikit pincang. Siang itu kami sekolah bergandengan tangan seakan tak mau dipisahkan.

Malam harinya saat belajar, Titin datang lagi. Kali ini sebelum belajar kami bercumbu dulu.

“Tiinnn.. maafin Mas ya.. Mas khilaf.. Mas sudah mengambil keperawanan Titin.”

“Nggak Mass, Titin dong yang seharusnya minta maaf. Khan Titin yang minta. Mas nyesel ya.. perjaka Mas udah ilang?”

“Lho, yang seharusnya nyesel itu khan yang perempuan bukan laki-laki.”

“Tapi Titin nggak nyesel sama sekali, malah bangga bisa ngasih sama Mas.”

“Sekarang Titin nggak mau pisah sama Mass.. Titin mau sama Mas terus.. Dan Titin janji nggak mau sama yang lain selain Mas.” sambungnya lagi.

Kok air matanya netes? kucium dia dengan lembut.

“Terima kasih Tin.. Mas juga janji. Mas juga nggak mau dengan orang lain selama ada Titin.”
Dia memelukku lama sekali. Seakan tidak mau dipisahkan.

Aku sekarang sudah terbiasa kalau sedang mencium, tanganku mengelus-elus punggungnya, lalu meremas-remas dadanya. Eh, dia nggak pake kaos lagi. “Aaahh.. Masss..” dia mendesis. Tanganku mulai turun ke arah bongkahan pantatnya, kuremas-remas. Desahannya semakin keras saja.

Tangganya pun mulai masuk ke dalam sarung. Mulai memegang sesuatu yang mulai mengeras. “Mass.. Titin mau lagi doonng..” Busyet, ini anak sepertinya maniak banget.

Beberapa saat kemudian kulepaskan daster dan celana dalamnya. Dia pun menurunkan sarung dan celana dalamku, lalu kaosku. Bugillah kami berdua. Kukecup lehernya sambil kuremas-remas dadanya. Kupuntir putingnya, dia mendesah.

“Ssstt.. jangan berisik dong.. nanti Ibu bangun..” dia pun mengecilkan suaranya. Hanya mulutnya yang meringis-ringis saja. Tangannya tidak tinggal diam. Mulai menggenggam penisku dan mengocok dengan perlahan. “Mass.. kuhisap yaa..” katanya.

Lalu dia berbalik arah. Mulutnya yang mungil mulai menjilati kepala penisku. Seperti ada tegangan tinggi yang mengalir di tubuhku. “Aaahh.. Tiiinn..” desahku perlahan saat dia mulai mengulum kepala penisku. Sementara itu vaginanya ada di depanku. Posisi 69 kata orang. Kucium aromanya. Aaahh segarnya. Mulailah lidahku menjelajah ke lubang yang merah membasah. Kucari kacang kedelenya dengan lidahku. Setiap kujilat kedelenya, hisapan di penisku terhenti. Cairan vaginanya makin lama makin banyak.

Tiba-tiba dia berbalik dan terlentang, sambil menarik penisku ke vaginanya.

“Auwww.. pelan-pelan dong Tiinn.. Sakit khan..” kataku karena penisku ditarik.

“Cepetan doongg.. Masss.”

Kemudian kupegang penisku, kuarahkan ke vaginanya, kugesek-gesekkan di pintunya.
“Aaahh.. Masss.. jangan nakal doong.. cepetan..”

Kutekan perlahan-lahan. Masuk kepalanya, masih agak linu rasanya.

“Aahhh.. ssshh..” dia mengerang keenakan.

“Pelan-pelan Mass..”

Kutekan perlahan sekali. Takut dia kesakitan seperti tadi siang. Dia meringis. Kutahan, tarik sedikit, tekan lagi pelan-pelan, tarik lagi sedikit, tekan pelan-pelan. Mili demi mili penisku mulai ditelan oleh vaginanya yang amat sempit.

Setelah semuanya masuk, kudiamkan sebentar sambil menikmati sensasi yang ada. Sekarang seluruh penisku seperti dipijat-pijat.

“Tiinnn.. Mas sayaaang banget sama Titin..” kubisikkan di telinganya.

“Iii..iiyyaaa.. Maaass.. aahhh.. Masss..” katanya sambil mecium bibirku.

Kami lalu berciuman. Saling mengadu lidah.

Lalu kunaik-turunkan pantatku pelahan. Kuresapi setiap garakanku. Tiba-tiba Titin memelukku. Dia berguling sehingga posisinya ada di atasku.

“Maasss.. Titin mau di atas..”

“Iiiyaa tapi pelan-pelan Tiinn.. nanti Ibu banguunn..”

Rupanya dia ingin tahu gimana rasanya di atas. Dia jongkok sambil melihat ke selangkangannya, lalu naik turun pelahan-lahan. Wajahnya merah padam.

Lama-lama dia semakin cepat naik turunnya. Dadanya berguncang-guncang.

“Aaacchh.. ooohh.. Maaass.. Ooohh..”

“Ayooo.. Tiinnn dicepetiinnn.. ayooo.. ssshh..”

Kuremas-remas kedua susunya. Keringatnya sudah di sekujur tubuhnya.
Kira-kira 10 menit kemudian dia menjepitkan kedua pahanya. Tangannya menjambak rambutku. “Maaass.. Tiitiiinn.. piipiiiss..”

Terasa ada cairan hangat menyembur di kepala penisku. Bersamaan dengan itu aku merasa ada yang mau keluar dari penisku. Kubalikkan dia, lalu kugenjot sekuatku.

“Maasss.. udaaahh.. geliii.. aduuhh..”

Aku tidak peduli. Kugenjot terus. Sampai akhirnya, “Tiinnn.. Maasss juugaaa.. pipiisss..”
Dan, “Crooott.. crroottt..” Kusemprotan maniku 3 kali berturut-turut ke vaginanya. “Aaahhh..”

Kucabut penisku dan aku tergolek lemas di sebelahnya. Bukan main, setelah sensasi dahsyat tadi mereda, kucium dia.

“Terima kasiihhh.. yaaa Tiiinn..”

“Aaahhh.. Masss..”

Kami tidur berpelukan berdua sampai kami terbangun karena badan kami dingin karena tidak memakai selimut. Lalu kami berpakaian, mencium pipiku, kuantar sampai pintu rumahnya.
Ah.. perjakaku hilang diumur 13 tahun.

Sejak saat itu Titin kalau datang belajar pasti tidak memakai kaos dalam atau BH. Karena Titin sejak kelas 2 SMP sudah memakai BH. Malu sama teman katanya. Bahkan kalau sudah kepingin dia datang tanpa mengenakan celana dalam.

Kami melakukannya siang dan malam. Kadang di rumahku atau di rumahnya. Paling sering di rumahnya. Berbagai posisi sudah kami lakukan. Berdiri, sambil duduk (dia kupangku menghadapku), dia di atas, model anjing. Kecuali kalau saat dia mens, atau saat bapaknya di rumah. Itupun dia masih rela mengemut punyaku.

Ketika terdengar kabar bahwa Tapol G30S PKI dibebaskan, aku menemani ibuku mencari bapakku ke kota Bandung. Tidak ketemu. Di Jogya, di rumah keluarganya juga tidak ditemukan. Apa bapakku sudah tiada? Padahal pada daftar orang-orang yang dibebaskan tercantum nama bapakku, dibebaskan di Bandung.

Pada suatu sore, saat itu ibuku sedang shalat maghrib, ada seseorang dengan pakaian lusuh dan tampang sedih mampir ke warungku meminum kopi dan makan pisang goreng. Kuperhatikan dia sering melamun dan pandangannya kosong. Kuperhatikan lebih seksama lagi. Sepertinya aku pernah mengenalnya. Tapi dimana?

Tiba-tiba aku dikagetkan oleh teriakan ibuku.

“Maasss..” teriak ibuku.

Rupanya ibuku sudah lama memperhatikan pria itu selagi minum kopi. Orang itupun kaget. Setelah saling pandang beberapa saat, mereka saling berpelukan erat. Ibuku menangis meraung-raung. Aku bingung harus berbuat apa. Aku diam saja.

“Mass itu anakmu yang kukandung dulu saat Mas pergi. Sini Pri kasih salam sama Bapakmu,” kata ibuku. Kucium tangannya lalu kami bertangisan bertiga. Tangisan bahagia. Aku bahagia sekali. Aku sekarang ditemani bapakku.

Orang yang dulu sangat kudambakan. Tapi akibatnya hubungan dengan Titin jadi tidak sebebas dulu lagi. Kami harus curi-curi waktu untuk bersama-sama pada saat bapakku mencari kerja sebagai tukang kayu atau saat bapak dan ibuku jaga warung berdua.Akhirnya bapakku memutuskan untuk membesarkan warung saja.

Keadaan itu berakhir ketika pemilik kontrakan datang dan memberitahukan bahwa kontrakan akan dijual 3 bulan lagi. Orang tuaku pindah kontrakan tak jauh dari tempat semula, sedangkan Titinku pindah ke Ciamis.

Sebelum perpisahan, Titin memberiku servise yang tak terlupakan. Kami bergumul di kebun selama kurang lebih tiga jam. Kenangan yang takkan terlupakan.
Selamat jalan Titinku…Tamat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*